Langkah-langkah Pengelompokkan Makhluk Hidup

Langkah-langkah klasifikasi tersebut adalah sebagai berikut:

  1. mengidentifikasi objek berdasar ciri-ciri struktur tubuh makhluk hidup, misalnya, hewan atau tumbuhan yang sama jenis atau spesiesnya;
  2. setelah kelompok spesies terbentuk, dapat dibentuk kelompok kelompok lain dari urutan tingkatan klasifikasi sebagai berikut.
    1. Dua atau lebih spesies dengan ciri-ciri tertentu dikelompokkan untuk membentuk takson genus. Genus memiliki kesamaan ciri, yaitu pada struktur alat reproduksinya yang sama.
    2. Beberapa genus yang memiliki ciri-ciri tertentu dikelompokkan untuk membentuk takson famili.
    3. Beberapa famili dengan ciri tertentu dikelompokkan untuk membentuk takson ordo.
    4. Beberapa ordo dengan ciri tertentu dikelompokkan untuk membentuk takson kelas.
    5. Beberapa kelas dengan ciri tertentu dikelompokkan untuk membentuk takson filum (untuk hewan) atau divisio (untuk tumbuhan).

Dengan cara tersebut terbentuk urutan hierarki atau tingkatan klasifikasi makhluk hidup. Urutan klasifikasi dari tingkatan yang terbesar hingga terkecil adalah sebagai berikut:

  1. kingdom (kerajaan); 5. famili (suku);
  2. divisio atau filum; 6. genus (marga);
  3. kelas; 7. spesies (jenis).
  4. ordo (bangsa);

Kadang-kadang di antara dua tingkatan terdapat sub-sub, seperti subkingdom, subfilum, subordo, dan subspesies. Demikian pula di bawah kelompok spesies masih ditempatkan kelompok varietasdan di bawah varietas terdapat strain. Semakin ke atas urutan tingkatan klasifikasi, hubungan kekerabatan makhluk hidup semakin kurang jelas, sedangkan semakin ke bawah hubungan kekerabatannya semakin dekat.